Obsesi Teman

Cerita Sex Terbaru | Kehidupan sehari-hari yang benar-benar terpenuhi baik jasmani maupun rohani membuat ku tidak pernah berpikir tentang pasangan hidup ku. Padahal tahun depan umurku genap 30 thn, sampai saat ini aku belum berpikir utk mencari pasangan hidup ku. Untuk urusan seks, 2 pembantu ina dan nita selalu siap melayani nafsu seks ku, baik siang atau malam.

Cerita Sex terbaru Obsesi Teman
Sebagai informasi, mereka ku berikan obat anti hamil atau apalah namanya (susah banget namanya). Lewat teman ku sedaerah yang seorang dokter. Sebab untuk urusan seks, mereka sampai saat ini masih ku butuhkan tetapi untuk mempunyai anak dari si ina atau Nita !!! Aku belum siap tentu saja untuk menjadi seorang ayah. Dan selama ini tidak ada seorangpun yang tahu kehidupan ku, baik orang tua maupun teman dekat ku si doni.

Sehari-hari aku bekerja sebagai karyawan swasta di kota S, kadang dugem sama teman-teman, kalo tidak ku habiskan di rumah bersama ina dan Nita. Di kantor aku punya seorang Teman akrab bernama doni, yang sudah menikah kurang lebih 5 tahun dan sampe sekarang belum mempunyai momongan.

( si doni memang tau aku punya pembantu, yang dia tahu cuman satu orang. Itu pun ku bilang ke doni kalau pembantu ku seorang wanita berumur, jadi dia tdk pernah curiga. Dan Selama enam bulan ini doni belum ke rumah ku, paling aku yang maen kerumah kontrakan-nya yg bekas kontrakan ku sama dia dulu, sebelum dia menikah tentunya. Setelah Doni menikahi mantan pacarnya alias istrinya sekarang yaitu veve, aku pindah ke tempat kontrakan yang sekarang ku tempati bersama ina dan nita, pembantu2 ku.

Dan aku kenal baik dgn veve istrinya, yg sering di bawa ke kamarnya, waktu masih satu kontrakan sama si doni. Veve, istri teman ku ini adalah wanita cantik, kulit putih, cukup tinggi utk ukuran cewek 170 cm, hanya beda 5 cm dari aku dan doni, veve bekerja sebagai penyiar radio, dan jujur saja, aku kadang iri sama doni yang mempunyai gebetan cakep macam veve. Karena akrab dengan si doni, nyokap ku sering nelpon ke doni, utk nanya kabar ku, apakah aku sudah punya pacar apa belum ?, lagi deket sama siapa ?? dan bla…bla aku sama doni sudah saling mengerti untuk urusan yang satu ini)

Kunjungi Juga CeritaSexDewasa.Org

“bro, kamu kudu cepat-cepat cari pasangan hidup, Ingat sekarang kamu 29 thn kapan dekat sama cewek, ajak pacaran kek” sahut doni
“ dugem, ML ama perek, itu bukan hal yang positif bro…” tambah doni di saat istirahat makan siang di kantor.
“ye…. Elaaaa…., lu kayak Mario Teguh aja, ini masa muda man !! kudu di nikmati sebaik mungkin“ balas ku
“tuch !! si veve cepet di bunting’in, kapan punya anak kau….”tambah ku.
“tapi kan beda bro, aku kan sekarang ga pake bayar buat ML, ga’k kaya km “ balas si doni
“ sapa bilang aku harus bayar buat gituan !!” timpal ku
“ wacckhh !! berarti km lagi deket ama some one, siapa tuch cewek ??, di mana rumahnya ??, cantik ga orangnya ?? kenalin dong !! “ langsung di cerca doni dgn berbagai pertanyaan.

Dalam hati

“ sial…… Salah ngomong gue, bisa gawat nich kalo di tau dengan siapa aku melampiaskan nafsu setan ku, waduh ..!!!!”
“Ada dech…. !!” balas ku
“ackh pelit lu, ayo dong bro..” mulai memaksa dgn muka penasarnnya.Cerita Sex Terbaru

Aku cuma menggeleng utk mengatakan tdk sambil makan. Dan selama makan dia masih terus berusaha mencari tahu, tetapi kali ini aku lebih waspada agar tdk salah ngomong seperti tadi.

Dan selama seminggu kemudian doni masih mencoba mencaritahu, ku biarkan saja nanti juga nyerah ni anak.

“ok kalo lu ga mau beritahu gue siapa gebetan mu, it’s ok!” kata doni di sela2 kerja di kantor, dalam hati “ akhirnya nyerah juga ni anak”.
“asal km tau saja, kalo nyokap mu tlp nanya aku, apa km sdh punya pacar apa belum, ku bilang sdh tante, tapi dia ga beritahu aku “ langsung kaget aku, terbayang omelan nyokap tentang milih cewek, kalo gini ceritanya juga repot, mana aku belum punya cewek lagi….

Si doni berpikir aku sdh punya cewek sehingga sering Indehoi sama cewek ku , padahal sama pembantu2 ku di rumah.

“gi mana bro..” tepukkan doni di bahu ku membuyarkan pikiran ku.
“Ok… kalo km pingin tahu don” balas ku. “bodo amat nanti pas tahu, juga ngerti dia kenapa gue pake rahasia segala.”pikir ku
“Yes…yes..yes” gaya doni kesenangan sambil mengepalkan kedua tangannya.
“nanti saja ikut aku pulang ke kontrakan don”sambung ku
“ok bro, gitu baru namanya teman, eh emang lu janjian ketemu di kontrakan ya ?? apa sudah sekontrakan sama tuch cewek, hebat juga lu ya !! diam2 menghanyutkan….” balas doni dengan senyum
“nanti saja kalo pingin tahu, sekarang lu balik ke meja, kita di lihat si bos dari tadi ngomong melulu” balas ku
Tanpa menjawab langsung menghilang doni dari pandangan ku.

Setelah pekerjan kantor selesai, ku bergegas menuju parkir kendaraan untuk pulang.

“he…bro mo kabur ya ! jangan lupa janji mu tadi” sahut si doni dari belakang ku
“motor mu tinggalin di sini aja, bareng aku, besok ku jemput kau kalo berangkat
Kantor gimana !” sambung doni

Ok bro… besok jgn telat ya ! sambil mengikuti doni menuju inovanya.

“Tenang… aku ga kayak km, kalo molor susah bangunnya, ngomong2… akhir2 ini lu ga telat, apa sering di bangunin tuckh cewek, siapa si namanya ??? “ pancing doni
“nanti saja lu kenalan sendiri” balas ku kecut, lagian bagaimana mo beritahu, kalo hampir setiap pagi aku dibangunkan ina dan nita, pembantu2 ku di rumah.

Pasti tambah bingung dan tambah banyak pertanyaan lagi.

Setelah itu cabut kita menuju rumah ku, dalam hati aku berpikir ini anak pasti banyak pertanyaan-nya
Pas lihat Ina sama nita, dan pasti lebih kaget lagi kalo tau sama mereka aku sering ML. Dalam perjalanan, doni bercerita tentang obsesinya bertukar pasangan, gue pura2 kaget dan sedikit berdebat tentang itu.

“Jadi lu maksa ingin tahu cewek atau pacar ku biar bisa swinger gitu “ tanya ku
“ya kali aja lu mu” balasnya sambil cenge-ngesan
“emang si… veve cantik & seksi tapi kayaknya ga dech don”
“gue juga liat gebetan mu, kalo gue sreg baru rencana ini gue tawarin ke lu, tapi kayaknya lu ga setuju padahal dulu

kita tukaran bookingan cewek bisa ya !! .”sahut si doni sambil mengingatkan kenakalan kami berdua waktu lampau.

“ya beda monyong, lu istri di samakan dgn pecun !! jawab ku agak kesal …..
“cuma obsesi bro dan yang pasti aku tetap sayang kok sama istri ku” jawabnya dengan senyum mantap.
“ya seterah lu dach” (bukan salah ketik) balas ku.

Setelah 30 menit perjalanan, Sampailah rumah ku, aku berniat turun utk membuka pintu pagar tapi Ina sdh keluar dari rumah dan membuka pintu pagarnya setelah itu doni memarkirkan mobilnya di garasi.Cerita Sex Terbaru

“sapa tuch bro” Tanya doni
“ina, pembantu ku” jawab ku, biar si doni tambah penasaran
“kata mu.. pembantu mu wanita berumur alias sudah tuwir, kok yang itu muda dan bahenol bro ?? pertanyaan doni muncul lagi padahal mobilnya belum sempat di parkir.
“kalo bisa dapat yang muda dan bahenol kenapa tdk ! ya ngga bro” balas ku sekena-nya
“Ok dech…pantesan kalo pulang langsung cepet, ada yg enak di lihat di rumah ya !” sahut doni di ikuti gelak tawa kami berdua…
“tapi gebetan mu ga cemburu kalo pembantu mu seksi dan bahenol kayak gitu !!” Sambung pertanyaan doni sambil turun dari mobilnya menuju rumah.

Aku terdiam sebentar sebelum menjawabnya, dalam hati

“ ni anak ga sadar juga, ya !!”
“ nggak.. emangnya kenapa harus cemburu ?” balas ku agar doni tambah penasaran
“ ya… dengan pembantu seperti si…. Siapa sich namanya tadi “ Tanya doni sambil berbisik
“ina” balas ku
“ya seperti si ina pasti cewek cemburulah, tapi kalo gebetan ato pacar lu ga cemburu berarti hebat juga tu cewek, bikin gue tambah penasaran “ sambung doni,

sambil melirik ina yang lagi menyiram tanaman depan rumah setelah menutup pagar rumah.

“eh…mas udah pulang” sahut si nita dari dalam rumah begitu aku dan doni masuk.
“iya ta,” balas ku
“ta tolong buatin kopi buat teman ku ya” sahut ku ke nita, nita mengangguk dan menuju dapur
“ itu gebetan mu jhon” Tanya doni
“mmmppppphhh..itu nita adiknya si ina “ balas ku biar tambah penasaran dia
“kakaknya bahenol, adiknya seksi lu benar2 beruntung punya pembantu kayak Ina, sudah gitu di kasih bonus adiknya yang imut2 menggemaskan, ceritasexterbaru.net bener2 gue yakin lu tambah betah di rumah gara2 mereka” sambung doni dan kembali di ikuti tawa kami.
“oh..trus pacar lu mana !! pasti lebih cakep lagi” doni berkata sambil duduk di sofa
“kok bisa lebih cakep lagi gimana ??” tanya ku
“lebih cakep dari mereka maksud ku”balas doni
“ siapa bilang aku punya pacar, kamu kan bilang…..” omongan ku terputus, saat nita mengantar kopi buat kami.

aku cuma tersenyum kala doni mencuri pandang ke paha mulus nita saat meletakkan gelas di meja.

“kamu kan bilang pas di kantor, kalo kamu ML sekarang ga pake bayar sekarang soalnya sdh punya Istri”melanjutkan omongan ku yang terputus.

Doni cuman mengangguk sambil terus menyeruput kopi panas.

“ aku juga ga bayar dan aku ga bilang klo sdh punya gebetan” jawabku sambil meraih kopi ku
“trus keris lu sering di umbah (cuci) sama apa dan dgn siapa kalo ga sama cewek bokingan ??” Tanya doni sambil minum kopi dgn gelas kopi tepat di depan wajahnya dengan pandangan tajam ke arah ku.

Tanpa menjawab aku cuman memandang dengan ekor mata ke arah ina yang tampak lewat kaca di ruang tamu masih menyiram bunga dengan mengedipkan mata ke arah doni sambil tersenyum.

“DENGAN INA” !!!!!!” jawab doni terkejut dan suara tinggi sampai kopi di tangannya hampir tumpah
“brengsek lu don bisa kedengaran si ina” balas ku
“sory..trus “ tanyanya sambil melanjutkan ngopinya
“ya bukan sama si ina saja, adiknya juga” balas ku setelah meletkkan gelas kopi ku
“ADIKNYA JUGA !!!!! kembali untuk kedua kalinya dia terkejut sampai kopi yang baru di minum tersedak dan keluar dari mulutnya, juga gelas di tangan tumpah saking kagetnya.
“achk…lu sdh di ksi tau jgn keras2 omongan-nya, pelanin dikit napa!! Sahut ku setengah berbisik.
“sudah biarin saja nanti di beresin Nita.” Ayo kita ke kamar saja ngomongnya, lu parah amat sikh…!!
“sory bro..lu benar2 edan..!! sahutnya sahut doni yang mendahului ku menuju kamar ku.

Setelah masuk kamar ku, doni langsung bertanya.

“jadi bagaimana tawaranku bro !!” tawaran apa, aku pura2 ga ngerti padahal itu yang ku harapkan juga
“swing….” Cuman kata itu sambil menatapku tajam sambil tiduran di ranjang.
“enakan lu dapat mereka berdua gue dapat veve doang, males ackhhh !!! jawab ku sok jual mahal
“bro gue tahu lu juga sukakan sama istriku, mata lu sering lirik istri ku !!!, please bro dari pada sama orang lain, mending sama teman sendiri” lanjutnya
“Lu pikir dulu baik2 don, gue mandi dulu”sahut ku.Cerita Sex Terbaru

aku langsung menuju kamar mandi, Meninggalkan doni. Setelah keluar kamar mandi dengan menggenakan CD di balik handuk , doni berkata pada ku.

“aku sudah mantap, tapi veve belum ngerti rencana ini, tapi gampang di atur, lu tahu sendiri kalo veve sama aku habis dugem” kata doni, dan gue tahu istrinya kalo kena chivas ato jack daniels langsung tiarap.

Aku cuma tertawa sambil berkata

“lu tahu ga bro !!, ina dan nita ku kerjai dengan cara yang sama, ku ajak mereka dugem setelah itu ku garap di rumah” jawabku sambil tersenyum.
“dasar ueeediiaan !!!” jawab doni sambil menggerutu
“trus rencana mu kapan bro” Tanya ku, ga sabar
“ala lu bro so’k jual mahal tadi…. sekarang setuju juga” ledek doni, aku cuma senyum genit ke arahnya
“ sekarang rabu, malam minggu ini kita dugem bareng, jgn lupa kamu ajak mereka berdua ok” sambung doni
“Ok… jgn kuatir bro, tapi kalo lu niat batalin aku juga fine aja bro” balas ku
“tapi sekarang ku boleh nyobain salah satu dari mereka ga ??, itung2 lu DP setengah kan !!” kata doni ingin mengerjai ina ato nita sekarang.
“enak aja… trus tiba2 lu batalin rencana sama veve, gue dong yang rugi !!”kataku
“lagian lu kira beli barang !! pake DP segala…!! Sambung ku
“tetap jadi bro… malah itu yang gue tunggu2, percaya dech ama aku, pasti jadi rencana malam minggu ini” balas doni.
“ok dech, tapi janji rencana mlm minggu harus jadi.. kalo ga jadi utang ku 5,6 jt ga jadi ato lunas” balas ku sebagai jaminan kalo rencananya batal,

sebab dulu aku minjam duit ke doni 10 jt utk beli sepeda motor dan sudah ku cicil sampe sisa segitu.

“siiipppp… lu benar sohib ku bro..”jawab doni kesenangan…..
“Btw. Yang mana dulu don, lu pingin ina apa nita ?? kita harus atur siasat biar mereka ga curiga” tany ku ke doni.
“aku pingin yang imut dulu (nita maksudnya), tadi waktu ngantar kopi tuch anak bibirnya merah tipis dan senyum juga manis, dan pahanya mulus.. bikin konak” sambung doni yang kelihatn sdh bernafsu… ingin cepat2
“gini aja, lu tunggu di sini, gue ke bawah dan ku bawa nita ke sini, jgn kuatir sambil indehoi ku gendong ke sini, jadi dalam keadaan horni berat dia nantinya” jawab ku
“aaaccchhh… masih lu garap dulu tuch anak ga langsung aku aja” protes doni
“lu kira perek maen ajak, pilih lansung di garap, sudah tunggu sini !!” jawab ku ke doni sambil melepaskan celana dalam ku dari balik handuk.

Ku lempar CD-ku ke arah doni dan doni cuman mengumpat “jorok” di iringi langkah ku keluar mencari si nita. Ternyata lagi nonton sinetron ke sayangannya Isabella, jam tayang 19:00 di indosiar. Ku tanya ke nita di mana ina, kata nita lagi mandi si ina.benar2 kesempatan ….

“mas ga pake CD ya tuch adiknya sudah nyundul handuk, iiihhh malu dong mas !!” jawab nita

Ku dekati nita dan ku terkam bibir mungilnya

“mas malu ada tamu, gimana sich nanti aja kenapa sich mas ..mmmmpppphhhh!” omongan nita terputus sambil terus ku emut terus bibirnya dan tangan kanan ku meremas toketnya dari balik kaos putihnya dan tangan kiri ku menurunkan celana pendeknya sekaligus celana dalamnya, dan jari ku bermain-main di goa hangatnya yang makin lama mulai basah dan lengket akibat cairan yang keluar dari MeQ berbulu halus ini.

Tangan kirinya telah meraih meriam ku dan mengocoknya pelan2.

“mas di kamar ku aja, malu klo temannya sampai keluar kamar” kembali nita, mencoba mengingtkan tetapi dia ga sadar sebentar lagi dia di garap aku dan doni, gue tahu kalo nita sudah horni ga nolak lagi pasti.

Dari pada protes melulu, aku bangkit dan berdiri mengarahkan adik ku ke wajahnya dan nita tanggap langsung di emut kepala si otong, diapit bibir tipisnya yang merah ini. Ga lama2 aku di oral nita karena aku kuatir ina datang dan protes juga karena ada tamu (teman ku doni) ku angkat nita dgn saling berhadapan kakinya melingkari pinggang ku dan tangannya mengarahkan adik kecil ku masuk ke Vegi-nya. Nampak di wajahnya yang horni sambil menggigit bibir menahan penetrasi pedang ku yang sedang menerobos ke sarung pedang nita.

Setelah diam sebentar aku mulai memompa pelan2 dan sambil mengamati apakah dia sudah benar2 horni, dan jangan sampai orgasme… bahaya nanti. setelah keluar rintihan dari mulutnya dan mulai meracau ga karuan. Sambil ku gendong dan membawanya ke kamar dan terus ku genjot terus pelan2, nita memejamkan matanya, ku percepat langkah ku. cairan dari kemaluan kami membasahi pangkal paha dan terus mengalir sampai ke betis ku, aku benar yakin nich anak ga bakalan nolak lagi kalo sudah horni kayak gini. Langsung menuju kamar, ku lihat doni tdk ada di ranjang, tetapi ku lihat pintu kamar mandi terbuka dikit dan lampu dalam kamar mandi mati jadi di dalam gelap.Cerita Sex Terbaru

“Achhhkkk ini akal2-an doni biar bisa ngintip dulu” pikir ku.

Langsung ku turunkan dan ku balikkan nita dengan dogy membelakangi kamar mandi, dan ku pompa pelan2. belum beberapa lama, ku rasakan tepukan di bahu, dan ku tahu itu doni meminta “pergantian tugas” aku mundur dan doni memasukkan kontol ngacengnya yang seperti pisang bengkok. Bentuk seperti ini banyak wanita yang suka karena mengaduk-aduk isi vegi, sedangkan punya ku cuman lurus dan panjang jadi cewek pasti terasa notok sampe ke pangkal rahim. Untuk ukuran diameternya sama kali, cuman kepala meriam ku yang lebih gede dari punya si doni. Nita makin meracau ga karuan dan belum sadar kalo doni yang menggencotnya,

“mmmpphhh.. teruuussssss..duh… enaaaaakkkkk…iihhhhh aduh… mas” suara nita, membuat doni makin bersemangat

Ku tinggalkan mereka dengan kontol ngaceng berat mencari ina, aku menuju kamar mandi di belakang dapur, sebab kata nita tadi, ina sedang mandi. Benar saja, ina sudah habis mandi dan menyisir rambutnya di depan cermin + washtafel, di samping pintu kamar mandi. Aku berjalan menuju ina yang membelakangi ku, sambil mengurut adik ku yang ngaceng berat dan si ina dapat melihat dari pantulan cermin sambil tersenyum.

“looo… wes ngaceng pollll mas..” protes ina, sebab veginya masih kering dan pasti sedikit sesak sebab belum licin dan susah masuknya nanti.

Tanpa membalikkan tubuhnya yang tetap membelakangi ku dan menatap cermin, ku tarik lilitan handuknya dan ku tunggingkan dengan bertumpu pada washtafel kedua tangangnya. Bongkahan pantatnya ku tampar, sampai lima jari ku mengecap di pantat mulus nan montoknya, yang membuatnya sedikit menjerit2. Tangan kanan ku menerobos MeQnya dan mengocok pelan2 dan ina mulai mendesih dan nafasnya mulai tdk teratur.

Setelah sedikit basah ku posisikan adik ku di depan goa hangat ina dan ku dorong pelan2 setelah “sasaran terkunci”. Dan ku pompa vegi ina, aku tahu ina dan nita berbeda. Ina kalo di genjot dengan dogy cepat keluarnya (orgasme) sedangkan nita dengan gaya konvensionl alias pria di atas pasti cepet terkulai. jadi aku yakin doni dgn nita pasti masih bertempur dgn serunya.

Setelah beberapa genjotan tubuh ina meregang dan kakinya gemeteran tanda kalau dia sudah klimaks, dan cairan hangat menyembur dari dalam gua kenikmatannya. Ku tahan tubuhnya biar tidak ambruk dgn tetap posisi dogy sambil ku peluk dari belakang. Kemudian sambil terus memeluknya, aku duduk di kursi tanpa melepas si “jhon kecil” yang masih bersarang di memek ina, ku sandarkan punggungnya di dada ku dan kedua tangannya ku lingkarkan ke belakang bahuku serta kedua kakinya ku buka lebar2. adik kecil ku yang bersarang di meqnya ku cabut dan menerobos anusnya, ina selalu meringis setiap kali aku menerobos anusnya, tetapi itu hanya sementara setelah itu dia selalu menikmatinya kemudian.

Dengan tangan ku melingkar kedua kakinya dari belakang dan mengangkatnya menuju cermin dpt ku lihat lewat cermin cairan kewanitaan yang mengalir dari meQnya yang habis di bombardir meriamku. Setelah memompa lubang pantatnya sebentar, sambil menggendong ina aku membawa ina menuju kamar. Di depan kamar tidur ku, ina kembali meregang utk orgasme kedua kalinya, karena tdk ada yang menyumpal meQnya, maninya muncrat ke depan membasahi lantai di depan pintu kamar ku.

Tanpa menurunkan ina aku terus melangkah ke kamar, begitu ku buka pintu kamar, terlihat doni tidur di ranjang sedangkan nita di atasnya sedang memompa pisang doni keluar masuk vegi mungilnya, sambil berpagutan mereka berdua, ina menoleh setelah melihat adiknya dan doni sedang bergumul di ranjang dan mengatakan :

“mas… kalian benar2 nakal ya !! protesnya

Ina ku turunkan dan tiduran di samping doni dan nita, aku menuju nita dan doni. Doni mengerti juga nita, mereka berhenti dari aktivits mereka. Kemudian adik kecil ku mengarah ke lubang pantat nita dan pergumulan di mulai kembali setelah satu hentakan membuat kepala “otong” menerobos lubang pembuangan limbah nita, sementara ina dan doni sudah berpagutan dan tangan kanan doni sudah mendarat di melon 34 b milik ina.

Tak lama kemudian nita memekik tanda orgasmenya. saking dahsyatnya, anus nita ikut berkedut2 kencang di susul doni dan aku, sama2 menumpahkan mani kami ke meq dan dubur nita. Tubuh mungil nita terkulai lemas di antara kami berdua.

Ku cabut penis ku menuju ina dan mengarahkan kepalanya untuk membersihkan penis ku yang baru masuk lubang pantat adiknya dan memang sudah sering di lakukan mereka berdua tanpa jijik. Setelah penis ku bersih giliran punya doni di sambar ina dengan mulutnya yang memang lihai kalau blowjob.

Setelah mandi doni kembali mengingatkan rencana sabtu dan langsung cabut pulang, ku lirik jam dinding berbunyi, tanda pukul 22.00 malam setelah itu memakai celana pendek ku..

“thank’s bro… benar2 dua ronde yang melelahkan, gue cabut… jangan lupa malam minggu rencana kita” kata doni setelah beristirahat 30 mnt.
“ok..bro..jgn lupa nanti pagi jemput aku ke kantor” kata ku sambil mengingatkan kalo sepeda motor ku di tinggalkan di kantor dan menutup pintu pagar rumah.

aku masih melanjutkan satu ronde lagi bersama ina dan nita sebelum kami bertiga terlelap sebelum terbangun pagi hari karena bel berbunyi. Ternyata doni sudah datang menjeput ku untuk berangkat ke kantor. Doni sempat melihat ina dan nita yang masih terlelap, ingin digarap kembali tapi aku melarang sebab mereka masih kecapean setelah semalam di bombardir meriam2 kami. Biasanya mereka, yakni ina dan nita selalu membangunkan aku kalau hampir telat. tetapi karena pergumulan semalam, mereka mungkin masih lelah dan “cape dech “!!, Sehingga telat bangunnya.

Kamis berlalu dgn mengingatkan janji doni tentang rencana kita dan kemudin berpisah di parkiran kantor, sampai jumat sore aku pulang kantor dan sempat singgah sebentar ke rumah doni untuk mengatur siasat bersam doni yang tentu saja tanpa ketahuan veve, istrinya. Setelah janjian bersama veve dan doni aku bergegas balik ke rumah. Malam minggu aku, ina dan nita di jemput veve dan doni. Dengan berlima melaju menuju tempat dugem ****** jam menunjukan pukul 23.30, setelah sampai, dengerin musik dan rencana berjalan lancar seperti yang sudah di atur kami berdua. Veve dan nita sudah mulai teller sedangkan ina masih oke.

Ina Sempat di ajak doni melantai setelah doni dan veve tentu saja, sedangkan veve kembali ku tawarkan minuman dan di buka lagi satu pitch olehnya, begitu juga nita. Tampak oleh ku doni dan ina berpagutan di tengah hingar bingar musik dan tentu saja suasana ramai. Aku duduk di apit veve dan nita, aku belum berani untuk menyentuh veve, takut rencana terbongkar ato kalau ngamuk bisa2 buyar rencana untuk pesta sex malam ini dan memang harus “more little passion” sedikit bersabar tentu saja, pasti ku nikmti malam menjelang pagi ini. Veve menggenakan “blus” terusan berwarna hitam, dan membuat kulit putihnya makin jelas kelihatan. Baik wajah maupun pahanya yang tersorot cahaya lampu yang ga jelas arahnya yang berputar ke sana kemari.

Setelah tinggal setengah minumn mereka doni dan ina datang dan langsung mengajak balik, doni berbisik di telinga ku, kalo sudah saatnya cabut dan menjalankn rencananya. Sisa minumn veve di habiskan doni dan sisa minuman nita di minum ina. Sedangkan punya ku tidak sempat ku habiskan sebab takut teller berat nanti, malah susah ngacengnya. ceritasexterbaru.net Doni menuju billing, kelamaan kalo manggil soalnya sebab karyawan tuch pub pada sibuk semuanya. Setelah lunas langsung berangkat, aku juga tidak tahu habis berapa tadi doni membayar bill – nya yang pasti bonnya di simpan nanti di bagi dua sama aku.

Di tengah jalan veve mengatakan untuk mencari pom bensin sebab sudah kebelet kencing, langsung aku tanggap dan bilang di rumah ku saja. Doni yang lagi nyetir cuma melirik ku dan mengedipkan matanya tanda setuju dan sesuai rencana kita.

Sampai di rumah aku turun membuka pagar dan ina membantu veve turun dan menuntunnya menuju kamar mandi. Pada saat veve turun dari mobil, rok dari blusnya sedikit tersingkap dan itu sudah cukup membuat aku menelan ludah tanpa di sadari veve. Si doni cuman mendehem melihat tingkah ku yang terpaku pada istrinya.

“he..bro bantu tuch si nita, tuch mata genit amat ya !!”kata doni setelah ina dan veve menuju ke dalam
“ehh sori don sudah ga sabar, Btw cepet masukin mobil mu entar langsung di ajak pulang sama istri mu, bahaya” kataku mengingatkan doni.

Doni langsung memasukkan mobilnya ke dalam garasi, aku memapah nita ke rung tengah.

“mas aku kok jadi pengen ya” begitu suara yang keluar dari mulut nit, yang ku balas dengan ciuman dan kembali ku papah ke dalam kamar, takut salah ngomong nich anak apalagi kalo mintanya ke doni, bisa buyar rencana kami.

Rencananya doni akan menyetubuhi istrinya di ruang tamu ato sofa pada saat itu aku muncul bersama ina atau nita seperti kemaren aku membawa mereka ke dalam kamar untuk doni. Setelah veve mulai menerima keadaan atau sedikit cuek baru di tengah2 pemainan kami bertukar posisi. Setelah memapah nita ke dalam kamar aku mandi biar seger dan mengenakan celana pendek. Ku lihat di ranjang nita telah melepaskan pakaian atasnya, sambil meremas2 buah dadanya sendiri.

Aku mendekat dan mencium bibir mungilnya, setelah membuka pintu kamar ku lihat di ruang tengah veve sedang jongkok dan mengoral doni sambil membelakangi ku. Doni memberi isyaart dengan tangannya bahwa belum saatnya aku muncul. Terpikir oleh ku kalau ina muncul bahaya. Ku tarik kembali nita yang mau melangkah keluar, ku tarik kembli ke dalam kamar, di samping pintu kamar biar bisa ngintip doni dan veve sekalian. Nita duduk dan menarik celana ku turun dan aku memang ga menggunakan celana dalam lagi dari tadi.

“mmmmm.. terus nita lidah mungil mu memang enaakkk terus say” aku mulai menikmati sepongan nita di kepala adik ku, ujung lidahnya menusuk lubang kencing ku di kepala penis menimbulkan sensasi yang luar biasa.

Kembali ku intip doni sedang menghajar veve dengan dogy, hanya pantat veve yang di tepian sofa dengan kedua lutut bertumpu di lantai. doni menoleh kebelakang, ke arah kamar ku, aku sigap menghentikan sepongan nita, ku balikan tubuh nita, ku pelorotkan celana dalamnya, tinggal rok mininya yang ku angkat ke atas dan nit mengerti dan membimbing kontol ku menuju meQnya.

“mmmpppphhh enakk mas….” Jawab nita
“sudah basah toch” tanya ku
“dari tadi sudah pengen di gini’in”balas nita
“di gini’in gimana ??” Tanya ku, menggoda sambil meningkatkan penetrasi kontol ku yang mulai menimbulkan bunyi
“bodo ach !!mmmpphhh pake nanya lagi..” balas niat yang sambil memaju mundurkan pantat mulus nan mungilnya mengikuti sodok’kan ku dari belakang.

Ku angkat tubuh mungilnya dengan tetap membelakangi ku menuju keluar kamar. Nita menyilangkan kakinya melingkari pinggang ku. Ku lihat ina belum muncul, tetapi bukan itu focus ku, melainkan veve,
istri teman karib ku ini.

Langsung menuju doni yang dan veve, ku lihat celana dalam veve (CD hitam) cuman di geser kesamping sementara doni memompa vegi veve yang tangannya meremas2 bantal di sofa ruang tengah ku.Cerita Sex Terbaru

“lagi asik, bareng dong..” kata ku sambil menurunkan nita dan membuat posisinya nungging sama seperti veve dan bersebelahan.

Veve kaget, bangkit dan menoleh ke belakang menatap suaminya. Doni cuman mengangguk. Veve kemudian kembali menidurkan tubuhnya. Pandangan veve tertuju pada nita yang sedang ku garap di sebelah yang hanya dua jengkal dari wajahnya.

“aduh…oh..ohhhh enak mas terus” nita terlihat sangat menikmati sodokn dik ku di Meqnya
“aduh mas..kan malu kalo gini” protes veve
dapat ku lihat wajah cantiknya yang memerah dan horni
“Ga apa2 ma, sama teman sendiri masa malu” balas doni sambil menusuk kemaluan istrinya dengan gempuran keras dan cepat membuat veve yang dari tadi memendam lenguhannya, mengeluarkan suara2 erotis.
“ aduh..terusss..ya…mmm.. enakkk….nicccceee…”suara veve, begitu mata veve menatapku yang melihatnya,veve kemudian memalingkan wajahnya ke samping menjauhi nita dan aku tetapi tetap suaranya sudah di kuasai nafsu masih terdengar.
Iihhh… aduh maaasssssssss !! suara nita
“acchhh udah nanggung gini kok berhenti si pa…” kata veve yang memprotes doni sambil menoleh ke belakang, mencabut konolnya yang bengkok seperti pisang.

Kemudian di masukkan lagi oleh doni. Di genjot sebentar kemudian di cabut lagi membuat veve sedikit menggeram tak sabar sambil nunduk dan di masukan lagi. Aku kemudian mencabut adik ku dari memek nita dan nita bangkit duduk di sofa dan membuka kakinya lebar2. veve masih menenggelamkan wajahnya ke sofa kemudian ke samping dan begitu doni mencabut meriamnya, langsung ku tepuk bahunya dan minta pergantian posisi.

Ku gosok2 sebentar di gerbang meq veve setelah pas, pantat veve secara refleks di mundurkan sebelum ku dorong adik ku masuk. Tampaknya veve belum sadar bahwa aku, teman karib suminya yang sedang menyetubuhinya. Tapi setelah beberapa genjotan:

“kok tambah enaaaakkk…. rasanya notttok ..mmmm dan..dan. panjaa… APA !! KAMU jhon !! veve tdk melanjutkan omongannya, setelah menoleh kebelakang dan KAGET melihat ku yng menghajar meqnya.

Aku tidak mau membairkan veve berpikir mumpung masih di kuasai nafsu, ku percepat genjot’n ku di meQnya dan terlihat pandangan veve ke arah ku, bola mata hitamnya terbenam tanda di menikmati sambil melenguh keenakkan

“mmpphh enak..ya…terussss..aduh…kok…. enak..gini…mmmmmmmmmm” suara veve

Doni menggenjot nita dengan posisi konvensionl dan nita mencapai orgasme pertamanya.

“ahhk mas doni enak…….mmmmppphhhhhh …hahhhh!” suara nita yang kemudian lemas

Dan ina ternyata di belakang dari tadi, kapan muculnya nich anak, sudah bugil dan menonton kami berempat sambil memilin ujung puting susunya dan mengelus2 kemalunnya sendiri di atas kursi.

aku benar2 bernafsu dengan bodi veve jadi ku remes pantatnya ku tarik resleting blusnya ku buka pakaiannya.Veve cuman diam pasrah dan mungkin bingung karena ada lelaki lain yang membuka bajunya dan sedang menyetubuhi dirinya selain suaminya sendiri. Sekalian ku buka BHnya dan tanpa membuang waktu ku raih buah dadanya

“lu tahu ga…!! aku sdh terpesona den..gan kamu ve sej…ak …masih paca..ran dgn doni” kata ku di iringi suara nafsu yang terbata2.
“ya… enak mas…aduh kok gini….mmpphh enak banget”. Kata veve, ku tarik tubuhnya dengan kedua tangan ku menggengam melonnya dan begitu veve menolehkan kepalanya!! Langsung ku sambar mulut dan bibirnya dan tangan kiri ku naik menahan kepalanya.

Sebab dia belum membuka mulutnya hanya bibirnya yang ketemu bibirku. Langsung ku hentak dengan keras kontol ku yang dari tadi masuk pelan2 dengan satu hentakan keras.

“auuuuwwww.. kasar amat sich”begitu suara veve keluar dan mulutnya terbuka, lidah ku masuk dan mendapati lidahnya dan veve membalasnya dengan air liur kami saling berpindah mulut.

aku ingin mencium wanita cantik istri teman ku ini sampai dia benar2 orgsme jadi sambil ku genjot dan tangan kiri tetap menahan kepalanya utk terus berciuman.
Ku genjot terus dengan kecepatan tinggi.

“Mmmppphh..waw..w…wa….ach…ach…” suara tak jelas dari mulut veve yang sedang berpagutan dgn ku dan terus ku genjot meq istri teman ku ini dengan kecepatan tinggi.

Tidak lama kemudian tangan veve melingkar ke belakang, mendorong serta menahan pantat ku supaya tetap diam sehingga kemaluan ku terbenam lebih dalam ke meQnya.

Begitu ku lepas pagutan ku.

“aacckk……….maasssssssssss sss “ tubuhnya jatuh terkulai di sofa, tampaknya dia telah mencapai puncak kenikmatan.

Ku lihat ina lagi meng-angkangkan kedua kakinya dan doni sedang menggenjotnya di atas kursi yang di duduki ina, sambil tangan ina menekan pantat doni agar kontol doni masuk lebih dalam.

“iya mas..terus.. lebih dalam lagi mas… aduh enak…iiihhhh.. “suara ina.
“kamu benar2 montak ina…egghhhhh… tete’k mu kencang bangeettt” kata doni dan ina yang sedang dalam pertempuran birahi mereka.

Ku balikkan tubuh veve dan ku cium lagi, lidah ku masuk ke dalam mulutnya tanpa ada penolakkan lagi dari veve dan kami berpagutan setelah itu ku turunkan celana dalamnya atau pakaian terakhir yang masih melekat di tubuhnya. Ku biarkan tiduran dan menuju nita kembali yang sudah pulih tenaganya.

Ku buka juga rok mininya, sehingga kami berlima telanjang bulat.

Dan ku sodokkan meriam ku ke arah lubang pantat nita dan nita menaik turunkan pantat rapetnya di atas penis ku. Tangan ku meraih buah dada gadis muda yang masih ranum ini dari belakang dan meremasnya dengan penuh nafsu. biasanya aku paling cepat moncrot kalo kena lubang sempit ini. Dan suara nita benar2 menambah gairah dan birahi.Cerita Sex Terbaru

“iihh..mas.. …mmmm..aduh…geli aaachhhh “ nita menikmati di bo’olin
“tahannnn dikit ..entar lagi manis… aaachhkkhh…” aku sudah tidak sabar dan melihat veve sedang memandang kami dengan pandangan sayu

Ku lirik ke arah doni karena ku dengar suara ina sedang histeris di gempur doni. Ternyata pisang doni telah berpindah dari meq ke lubang pantat ina. Sedangkan tangan kiri ina masih menekan pantat doni dan tangan kanannya mengosok2 clitorisnya.

“Achhh…aduh..mas…mas…ackhhhkkk k..” suara ina sambil kedua jari tangan kanannya membuka bibir veginya dan maninya muncrat seperti semprotan selang air membasahi lantai.

Iya pantat mu… rapeet bangeettt….” Doni mencabut kontolnya dan mengarahkan ke mulut ina sambil tangannya mengocok maninya, ina langsung memasukan kepala penis doni ke dalam mulutnya sehingga peju doni di telan ina tanpa satu tetespun jatuh ke lantai.

Ku balikkan tubuh nita tanpa melepas kontol ku di pantatnya dan dgn dogy kepala nita menghadap veve dan merek saling berpagutan. Ku gencot sampai meriam ku terbenam pantat nita yang di susul nita mulai mengejang kembali, menubruk tubuh veve dan kembali terkulai lemas. Dengan refleks veve bangkit dan mendorong ku untuk duduk dan di basahi ujung meriam ku dengan ludahnya dan menaiki ku berhadapan.

“mas sekarang giliran ku dong di atas” kata veve
“ok… make me come..” jawab ku

Di iringi wajah veve sedikit terpejam dan mengigit bibir manisnya mencoba merasakan penetrasi kontol ku ke MeQnya.

“oh…gila.. panjang amat, gedenya si.. sama kayak punya doni tapi panjangny ga kuku…mmmppphhh enak.”!

Begitu veve memompa penis ku, kelihatan buah dadanya ikut begoyang2, langsung ku sambar dengan kedua tangan ku dan ku emut bergantin membuat veve makin kesetanan kadang naik turun, kadang di benamkan dalam2 sambil diputar pinggulnya, dan maju mundur di atas penis ku.

“acchh..iya mas ..terus mas…emut terus jgn di lepas ya…aduh hampir lagi” kata veve
“jgn berjenti…. Teruuusss..enak bangeeettt.. “ balas ku yang merasakan kepala penis ku di pijet2 kemaluan istri teman ku yang cantik ini.
“ahhh….aaahhh….ahhhhhh.ak uuuu mau lagiiii..” kata veve mulai histeris

Aku yang sudah merasakan sperma ku sudah menuju ujung kepala penis langsung menarik kepalanya dan ku pagut bibirnya dengan lidah menjalar ke dalam mulutnya dengan penuh nafsu di iringi pelukan erat kami dan keringat saling bercucuran. aku dan veve menumpahkan mani kami secara bersamaan dengan lidah kami saling menyedot meraih sisa2 kenikmatan yang masih tersisa.

Si doni yng melihat ini sambil memaju-mundurkan meriamnya menuju mulut ina seperti orang ngentot dan mengelurkan maninya kembali di mulut ina. Nita ternyata ke belakang dan kembali dengan dua kasur yng di tariknya, di lemparkan sprei seadanya dan kami berlima terlelap dalam tidur. Doni memeluk ina dan nita sambil mengecup mereka kemudian terlelap sedangkan aku dan veve terlalu cape untuk turun dari sofa sehingga kami tidur sambil berpelukkan di sofa.

Paginya aku terbangun karena veve yang tidur di atas ku juga bangun, ku lirik jam menunjukan pukul sepuluh pagi. Veve bangun menuju kamar mandi belakang tanpa berkata sedikitpun, ku lihat doni,ina dan nita masih saling berpelukan dalam tidur mereka. Karena laper ku tlp 1408, (tahu sendirikan ini nomor telpon mana!!) untuk pesan makan. Belum ada 10 menit setelah aku mandi tuch pesanan sudah datang dan veve belum nongol, sedangkan mereka yang masih tidur tetap dgn posisi yang sama.

Setelah veve selesai mandi ku tawarkan makan, dan kami tetap diam sambil makan.

“aku tahu kamu sama suami ku pasti merencanakan ini” kata veve membuka pembicaraan ketika kami duduk di meja makan.
“ yep benar” kata ku dalam hati “masa bodoh..sudah terlanjur” mau di apain lagi
“aku tahu karena doni pernah bercerita tentang rencana ini tapi ku tolak mentah2 dan dia ga ku beri jatah seminggu” kata veve lancar, memang dasar penyiar radio ngomong ceplas ceplos dan to the poin.
“trus”kejar ku.
“ ya ku kira sudah kapok dia, eh ternyata..” ga di lanjutkan omongannya
“ ternyata kamu suka kan !!” balas ku.
“ achh lu “sambil mencubit paha ku dan membersihkan bekas makanan kami berdua.
‘eh lu lihat anu ku ga “ kata veve
“anu apa” jawabku
“ituuu.. CD ku” balasnya
“sudah ga usah pake lebih baik kok” kata ku sambil mendekatinya yang membuang sisa makanan di sampah sambil jongkok. ku angkat roknya dan memang ga pake CD dan adik ku langsung siap tegang dan keras melihat sasarannya di temukan.
“jgn nakal mas ach..” balas veve tapi tanpa menoleh

Ku tarik tubuhnya kebelakang dan secara refleks veve menahan tubuhnya agar tidak ambruk dengan bertumpu pada meja beton (meja utk penggorengan di dapur biasanya) agar tidak terjatuh.

Ku pelorotkan celana pendek ku lagi dan mengocok adik ku sebentar dengan tangan kanan dan tangan kiri membuka belahan pantatnya dan mengelus bibir meqnya.

‘ mas ach… ngapaiiinnnnnnn…! Suaranya mengikuti hujaman meriam ku ke MeQnya dengn satu hentakan
“aaccchh.. sudah ngceng toch…tuch burung nakal amat sichh..mmmmmpphh pagi2 gini sudah bangun” suara veve di tengah genjotan ku.

Sudah ku bilangkan …cantik, kamu ga perlu pake CD dan bukan itu saja baju juga, kan percuma lu pake” kata ku.

“mmmpphhh kenapa” balas veve
“kan… sekarang km, ku bugilin lagi” jawab ku
“terseraah lu tapii..mmmppphhh… jangan berhenti… terus puasin aku..”balas veve, di ikuti tangan ku kembali menelanjangi sambil terus menggenjotnya.

Saking kencangnya genjotan ku, bibir veginya tertarik kedalam begitu kontol ku masuk dan ikut tertarik keluar begitu ku tarik hujaman pedang panajng ku ini. Setelah lima menit dlm posisi ini tubuhnya mengejang2 ku cabut adik ku karena aku bisa2 ikut muncrat juga

“accchhhhkkkk gila” gumam ku menahan gejolak peju ku yang hampir muncrat, aku mundur dan setelah menguasai nafsu ku. Ku lihat tubuh veve bergetar dan cairan cintanya mengalir mengikuti pahanya ke bawah. Ku dekti dan ku basahi dengan tangan ku, ku usapkan di lobang pantatnya sambil menggenjot kembali meQnya

Aku tahu kalau doni pernah mencoba anal sama veve namun di tolak veve dan kali ini gue pingin melakukannya dan pingin tahu ekspresinya.

“don’t ever thingking to do that” kata veve memprotes tangan ku di lubng pantatnya, setelah ku genjot, tarik dan ku masukan karena selip, penis ku menuju lubang pantatnya.Cerita Sex Terbaru

Auwwww.. gila lu… achkk..” kata veve

‘aku berhenti ga” tanya ku
“jangan berhenti… terus di Di situ saja jangan yang itu” kata veve memprotes usaha ku di menjerit kecil dan ku paskan ke meqnya lagi dan ku genjot.

Tetapi gerakan tadi ku ulang2 terus sampai ku yakin dia pasrah dan ku masukan ke dalam lubang pantatnya.

“sambil tangan kiri membimbing kontol ku tangan kanan menahan tubuhnya
“aaa…. Lu nakal…nakallll..!!protesnya, aku sempat menoleh ke belakang takut doni ga setuju istrinya ku kerjai dengan cara ini tetapi ku lihat tdk ada pergerakan. Kini tangan kiri masuk mengobok2 veginya dan kontol ku maju mundur ke pantatnya,
“aduh..iiihh…. itu tempat eeee..ichk jijik ku..” kta veve
“aku kan ga veve..’ balas ku”
“Iya tapi sakit” lanjut veve
“tahan dikit sayang nanti juga enak, aku janji” kata ku menenangkannya sambil menerobos pantatnya keluar masuk adik ku yang makin tegang.
“mmpphh he..he..” hanya itu balas veve

Ku lirik di meja dapur ada timun kecil , ku gapai dengan tangan dan ku masukkan ke dalam meqinya setelah ku basahi dengan ludah ku, dan ku genjot dengan kecepatan tinggi.

“aaaCckhhhhhh ….aduhhh mas… enak bnget.. aku di apain ini mas.” Suara veve kebingungan dengan menahan gejolak yang melandanya. merasakan kedua lubangnya di hajar timun dan meriam ku. masih dengan posisi nungging dengan pakaiannya sebagai alas.
“aaaaaahhh…..aaaaahhhh…hhhhhhhh hhh” suranya memekik nyaring dan ketika timun ku cabut maninya keluar lebih banyak dari orgsme pertamanya.

Veve memekik nyaring dan menggapi kepala ku dan di cium habis mulut ku dengan lidahnya menyapu rongga mulut ku dengan liar dan tak terkendali….

Mengiringi peju ku yang sebentar lagi muncrat ku lepas pagutannya dan ku paskan ke kepalanya dan di jilatnya dengan rakus menggunkan sisa2 tenaganya.

“Ooohh..ooohhhh…ohhhh….ohhh….” suara ku mengikuti semprotan sperma ku ke dalam mulutnya yang tidak dapat di hindarinya. Ku angkat veve menuju kamar tidur ku dan kami tidur saling berpelukan.

Doni bangun sore hari mandi dan membangunkan aku dan veve. Setelah itu mereka bergegas pulang, aku di hadiahi ciuman liar veve dengan lidahnya menyapu lidah dan rongga mulut ku. Doni pun sempat bermain satu ronde bersama pembantu2 ku.

Baca Juga Cerita Sex Aksi Mesumku

Esoknya doni menelpon ku dan protes kalo karena menganal istrinya serta mengeluarkan mani ku di dalam mulut istrinya. Tetapi katanya, istrinya suka dan meminta kalo kami main lagi, veve pingin di meq dan pantatnya secara bersamaan. Yang di sesalkan doni bukan dirinya yang pertama kali menganal istrinya. dalam hati ku“ salah mu sendiri pake takut sama istri” ya ga!!

Kami berencana sabtu depan melakukannya lagi tetapi hari rabu doni sudah menuju rumah ku dan menggarap pembantu2 ku, setelah mendahului ku pulang kantor. aku tahu setelah ina mengirim sms ke hp ku sebelum aku pulang kantor. aku telp istrinya, dan istrinya menyuruh ku utk menjeput di rumahnya dan sampai rumah doni. ku genjot lagi wanita cantik ini sampai puas menumpahkan peju ku di mulut dan meqnya, baru di antar ke rumah ku, ke doni dan pembantu2 ku yang sudah siap melanjutkan pesta liar kami malam itu..- Cerita Sex, Cerita Seks, Cerita Sex Terbaru, Cerita Sex Dewasa, Cerita Panas Indonesia, Cerita Hot Terbaru.

Silahkan hubungi Sintia, boleh di mainin sesuka hati asalkan abang baca cerita di cerita sex terbaru . Cerita-Cerita sex di sini ada beberapa adalah cerita sex terbaru yang saya alami sendiri pribadi lho mas, coba tebak cerita yang mana?